Kali ini dilaporkan sebuah produsen software cyber security asal Rusia, Kaspersky Labs dibanned di wilayah Amerika Serikat. Pengembangan perangkat lunak ini dilarang karena diduga terkait dengan Kremlin dan badan intelijennya FSB.

Beberapa minggu yang lalu dilaporkan bahwa Komite Angkatan Bersenjata A.S ingin melarang produk Kaspersky sehingga Departemen Pertahanan A.S tidak dapat menggunakannya. Sekarang, General Services Administration mengatakan bahwa Kaspersky Labs telah dihapus dari daftar vendor perangkat lunak yang disetujui.

Menurut pernyataan Administrasi, “Prioritas GSA (General Service Administration) adalah untuk memastikan integritas dan keamanan sistem dan jaringan pemerintah AS. Serta mengevaluasi produk dan layanan yang tersedia mengenai kontrak kami dengan menggunakan proses manajemen risiko rantai pasokan.

Sebelumnya, Jeanne Shaheen, Senator Demokratik menuduh Kaspersky memiliki “ikatan yang sangat kuat” dengan Kremlin. Oleh karena itu, Shaheen mengubah undang-undang pertahanan tersebut untuk memasukkan larangan atas Kaspersky.

Pembuat undang-undang mengemukakan kekhawatiran bahwa Moskow mungkin menggunakan produk perusahaan tersebut untuk menyerang jaringan komputer Amerika, sebuah isu yang sangat sensitif mengingat tuduhan oleh badan intelijen A.S bahwa Rusia telah membobol dan membocorkan email dari kelompok politik Partai Demokrat untuk ikut campur dalam kampanye pemilihan presiden tahun 2016. Rusia membantah tuduhan tersebut.

Sebagai jawaban, Eugene Kaspersky, CEO Kaspersky Labs, membantah semua tuduhan dan menawarkan untuk membagikan Source Code perangkat lunak yang dikembangkan perusahaannya. Dia juga menyarankan pihak berwenang untuk mengaudit produk keamanan Kaspersky-nya.

Namun, Bloomberg News yang berbasis di AS mengaku telah mendapatkan komunikasi email internal antara raksasa keamanan dan FSB. Laporan tersebut menuduh Kaspersky Labs mengembangkan produk keamanan untuk badan intelijen Rusia.

Kaspersky Labs menolak laporan Bloomberg dan menyebutnya “disalahartikan atau dimanipulasi.”

Komunikasi disalahartikan atau dimanipulasi untuk mencoba membuat narasi media. Kaspersky Labs sangat terbuka tentang fakta bahwa pihaknya membantu agen penegak hukum di seluruh dunia dengan memerangi ancaman cyber, termasuk di Rusia, dengan menyediakan keahlian keamanan cyber tentang malware dan serangan cyber.” kata pihak Kaspersky.

Saat membantu investigasi cybercrime Rusia secara resmi, sesuai dengan hukum Rusia, Kaspersky hanya menyediakan keahlian teknis selama penyelidikan untuk membantu mereka menangkap penjahat cyber.

Mengenai penggerebekan dan penangkapan penjahat cyber secara fisik, Kaspersky Labs mungkin ikut serta untuk memeriksa bukti digital yang ditemukan. Namun itulah tingkat partisipasi kami, karena kami tidak melacak lokasi para hacker. Kaspersky Labs tidak membantu instansi pemerintah, atau pihak lain, dengan informasi mengenai lokasi orang dan tidak mengumpulkan “identifikasi data dari komputer pelanggan” karena secara teknis itu tidak mungkin.


Like it? Share with your friends!

Crypton Venom

Comments

error: Content is protected !!