Telah dikonfirmasi dalam sebuah operasi internasional yang terkoordinasi, Europol bersama dengan FBI, DEA (Drug Enforcement Agency) dan Polisi Nasional Belanda telah menangkap dan menonaktifkan AlphaBay, salah satu pasar kriminal terbesar di Dark Web. Tapi bukan hanya AlphaBay, pihak penegak hukum juga telah mengambil alih pasar utama Dark Web lainnya yang disebut HANSA, Europol mengkonfirmasi dalam siaran pers-nya.

Menurut Europol, kedua pasar penjahat underground tersebut “bertanggung jawab atas perdagangan lebih dari 350.000 komoditas terlarang termasuk obat-obatan terlarang, senjata api dan malware cybercrime.”

Pada tanggal 4 Juli, AlphaBay tiba-tiba offline tanpa penjelasan dari administratornya, yang membuat pelanggannya panik. Beberapa dari mereka bahkan menduga bahwa admin situs web tersebut telah mengeluarkan penipuan dan mencuri dana pengguna.

Namun, minggu lalu dilaporkan bahwa penutupan misterius pasar Dark Web itu karena serangkaian penggerebekan yang dilakukan oleh pihak berwenang internasional.

Serangan tersebut juga mengakibatkan penangkapan Alexandre Cazes, seorang warga Kanada berusia 26 tahun yang diduga merupakan salah satu operator AlphaBay dan sedang menunggu ekstradisi ke AS saat seorang penjaga menemukannya digantung di sel penjara pada hari berikutnya.

Sekarang, Europol baru saja mengumumkan bahwa dua pasar terbesar Dark Web, AlphaBay dan Hansa telah ditutup oleh pihak berwenang, karena infrastruktur tersebut “bertanggung jawab atas perdagangan lebih dari 350.000 komoditas terlarang termasuk obat-obatan terlarang, senjata api dan malware cybercrime.”

Ini adalah keberhasilan yang luar biasa yang dikerjakan oleh pihak berwenang Eropa dan Amerika Serikat. Kemampuan pedagang dan penjahat serius lainnya di seluruh dunia telah mendapat pukulan serius hari ini setelah aksi bersama yang sangat canggih di banyak negara,” Rob Wainwright, Direktur Eksekutif Europol mengatakan.

Dengan bertindak bersama secara global, masyarakat penegakan hukum telah mengirimkan pesan yang jelas bahwa kita memiliki sarana untuk mengidentifikasi kejahatan dan penyerangan balik, bahkan di wilayah Dark Web. Masih banyak lagi operasi yang akan datang.”

Pihak Berwenang Secara Diam-Diam Memonitor Aktivitas Di Pasar Hansa

Inilah yang membuat operasi lebih menarik.

Pemerintah federal mengungkapkan bahwa mereka diam-diam menguasai pasar Hansa pada tanggal 20 Juni 2017 dan mempertahankannya setidaknya selama satu bulan dalam upaya untuk memantau aktivitas vendor dan pembeli tanpa sepengetahuan mereka.

Dan inilah rencana sebenarnya – selama periode yang sama, pihak berwenang federal sengaja hanya menutup AlphaBay, untuk memaksa secara tidak langsung pengguna AlphaBay bergabung dengan pasar Hansa untuk melakukan perdagangan dan pembelian ilegal.

Kami dapat mengidentifikasi dan mengganggu aktivitas kriminal reguler yang terjadi di pasar Hansa, namun juga menyapu semua pengguna baru yang mengungsi dari AlphaBay dan mencari platform perdagangan baru untuk aktivitas awal mereka,” Rod Jay Rosenstein, Wakil Jaksa Agung Jenderal untuk DoJ, mengatakan hari ini dalam sebuah konferensi pers langsung di Washington DC.

Bagaimana Satu Kesalahan Sederhana Mengungkap Identitas Operator AlphaBay

Cazes membuat kesalahan yang sama dengan kebanyakan penjahat cyber yang mengungkapkan identitas aslinya dan menyebabkan penangkapannya. Dia menggunakan email pribadinya (pimp_alex_91[at]hotmail.com) untuk mengirimkan email selamat datang & dukungan ke semua anggota situs web AlphaBay-nya.

Kegagalan OPSEC – satu kesalahan sederhana mengungkapkan identitas operator AlphaBay & menyebabkan penangkapannya.

FBI mengetahui bahwa alamat email tersebut dimiliki oleh seorang pria Kanada bernama Alexandre Cazes dengan tanggal lahir 19 Oktober 1991, dan bekerja sebagai presiden sebuah perusahaan perangkat lunak bernama EBX Technologies.

Cazes telah dikenai hukuman dengan total 16 tuduhan, termasuk:

  • 1 kasus konspirasi terlibat dalam pemerasan
  • 1 kasus konspirasi mendistribusikan narkotika
  • 6 kasus distribusi narkotika
  • 1 kasus konspirasi untuk melakukan pencurian identitas
  • 4 kasus transfer dokumen identifikasi palsu yang melanggar hukum
  • 1 kasus konspirasi untuk melakukan kecurangan perangkat akses
  • 1 kasus trafiking peralatan pembuatan perangkat
  • 1 kasus konspirasi pencucian uang

Otoritas penegak hukum di Amerika Serikat bekerja sama dengan banyak mitra asing untuk membekukan dan melestarikan kripto-kripto yang bernilai jutaan dolar yang menjadi subjek penghilangan uang dalam dakwaan, dan ini mewakili hasil kegiatan ilegal organisasi AlphaBay,kata DoJ

Setelah menghilangnya Silk Road, AlphaBay muncul pada tahun 2014 dan menjadi pemimpin di antara pasar Dark Web. Sebelum pencabutannya, AlphaBay Market menjangkau lebih dari 200.000 pelanggan dan 40.000 vendor, dengan lebih dari 250.000 daftar untuk obat-obatan terlarang dan lebih dari 100.000 dokumen identifikasi dan perangkat akses, malware dan alat peretas komputer palsu lainnya.

Pihak berwenang percaya bahwa situs gelap seperti AlphaBay dan Hansa bertanggung jawab atas hilangnya banyak nyawa di Amerika.

Hari ini, beberapa pemasok obat paling produktif menggunakan apa yang disebut Dark Web, yang merupakan kumpulan situs tersembunyi yang hanya dapat Anda akses jika Anda menutupi identitas dan lokasi Anda,” kata Rosenstein.

Seorang korban berumur 18 tahun pada bulan Februari dia mengalami overdosis pada opioid sintetis yang sangat kuat yang dia beli di AlphaBay, dan tidak hanya itu seorang pelajar Sekolah Menengah Pertama di Treasure Mountain, Utah, Park City yang berusia 13 tahun Meninggal dunia, setelah overdosis pada opioid sintetis yang telah dibeli oleh teman sekelas di AlphaBay.

FBI juga menyita Bitcoin (senilai $33,6 juta, pada saat itu) dari situs web yang gelap. Bitcoin tersebut kemudian dijual dalam serangkaian lelang oleh United States Marshals Service (USMS).


Like it? Share with your friends!

Comments

error: Content is protected !!