Want create site? With Free visual composer you can do it easy.

Kali ini peretas HBO baru saja mengekspos dokumen ketiga, termasuk email bulanan dari salah satu eksekutif perusahaan, dan sebuah naskah terperinci dari episode kelima seri “Game of Thrones” season 7 yang akan disiarkan 13 Agustus.

Rilisan terbaru dari kebocoran yang kemarin, para peretas HBO mengaku telah memperoleh sekitar 1,5 terabyte informasi dari HBO, menyusul rilisan episode “Ballers” dan “Room 104” yang akan datang, dan sebuah naskah episode keempat “Game of Thrones”.

Dengan merilis sampel setengah gigabyte lainnya dari data HBO yang dicuri, kelompok peretas akhirnya menuntut uang tebusan senilai jutaan dolar dari raksasa hiburan tersebut untuk mencegah kebocoran lebih lanjut.

Data dump HBO terbaru mencakup beberapa dokumen internal perusahaan, termasuk email, perjanjian kerja, neraca keuangan, dan PDF strategi pemasaran, bersamaan dengan naskah episode 5 dari Game of Thrones season 7, yang semuanya diberi watermark dengan “HBO is Falling”.

Peretas dilaporkan mengirimkan pesan video ke Presiden dan CEO HBO, Richard Plepler, dan menuntut “gaji enam bulan di Bitcoin” – yang hampir $6 Juta – sebagai tebusan untuk data yang dicuri. Jika tidak, mereka akan terus membocorkan dokumen dan file lainnya.

Dalam surat video yang ditulis oleh “Mr. Smith” yang menyamar sebagai kelompok peretas di balik kebocoran tersebut, para peretas menuntut sejumlah uang yang tidak ditentukan dari Plepler.

Kami berhasil masuk ke jaringan besar Anda, HBO adalah salah satu target sulit kami untuk ditangani, tapi kami berhasil (butuh waktu sekitar 6 bulan),” surat tersebut berbunyi seperti dikutip dari Wired.

Permintaan kami jelas dan tidak dapat dinegosiasikan: Kami ingin XXXX dolar untuk menghentikan pembocoran data Anda. HBO menghabiskan 12 juta untuk Riset Pasar dan 5 juta untuk iklan GOT7. Jadi pertimbangkan anggaran lain untuk iklan Anda!

Pekan lalu ketika para peretas merilis data curian pertama, HBO mengkonfirmasi serangan cyber di jaringannya namun tidak mengkonfirmasi berapa banyak data yang telah dicuri para peretas dan apakah termasuk episode mendatang dari Game of Thrones yang banyak ditonton.

Catatan uang tebusan menambahkan bahwa batas waktu pembayaran itu hanya 3 hari, namun tidak termasuk tanggal. Surat video tersebut diakhiri dengan gambar penjahat “Night King” dari Game of Thrones dengan lengan terangkat – kata “standing” di satu tangan dan “falling” di sisi lain.

Data Breaches juga menerbitkan beberapa bagian dari tuntutan tebusan para hacker, yang menyebut dirinya white-hat, yang dikirim ke HBO.

Dalam email internal yang dikirim ke staf HBO minggu lalu, Plepler mengatakan: “Banyak orang telah menyatakan keprihatinan khusus mengenai sistem e-mail kami. Pada saat ini, kami tidak percaya bahwa sistem email kami secara keseluruhan telah disusupi, namun ulasan forensik sedang berlangsung.

Juru bicara HBO, Jeff Cusson mengatakan kepada publikasi bahwa perusahaan tersebut telah memperkirakan lebih banyak data akan muncul dari pelanggaran data, namun “tinjauan forensik perusahaan sedang berlangsung.”

Kajian sampai saat ini belum memberi kami alasan untuk percaya bahwa sistem email kami secara keseluruhan telah disusupi,” kata Cusson. “Kami terus bekerja sepanjang waktu dengan perusahaan keamanan cyber di luar dan penegakan hukum untuk menyelesaikan insiden tersebut.

Jika peretas memang telah mencuri 1,5 terabyte data dari HBO dan perusahaan tersebut menolak membayar uang tebusan, kalian bisa mengharapkan lebih banyak kebocoran episode yang akan datang dari acara favorit kalian hehe

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.