Hacker Asal Kanada, Karim Baratov, seorang pria berusia 22 tahun, telah mengakui kesalahannya atas tuduhan peretasan Yahoo 2014. Karim Baratov terlibat dalam beberapa pelanggaran atas tersebar luasnya 3 miliar data akun Yahoo pada Tahun 2014.

Pada bulan Maret 2017, Departemen Kehakiman AS mengumumkan tuduhan terhadap dua Perwira Intelejen asal Negara Rusia (Dmitry Dokuchaev & Igor Sushchin) dari Federal Securty Service (FSB) Rusia dan 2 orang hacker (Alexsey Belan & Karim Baratov) yang mana telah meretas server Yahoo pada tahun 2014.

Sementara itu Karim Baratov (Kay, a.k.a Karim Akehmet Tokbergenov) ditangkap di Toronto oleh Departemen Kepolisian Toronto pada bulan Maret tahun 2017. Sedangkan Alexsey Belan dan kedua Petugas FSB Rusia sampai saat ini belum di ketahui keberadaanya.

 

Di pengadilan distrik Federal di San Francisco pada hari Selasa, Baratov mengakui kesalahannya, yang mana telah membantu mata-mata negara Rusia dan mengaku bersalah atas sembilan tuduhan yang diantaranya adalah:

  • Satu, hitungan telah bersekongkol dan melanggar Undang-Undang Penipuan Penyalahgunaan Komputer dengan mencuri informasi dari komputer yang dilindungi dan menyebabkan kerusakan pada komputer yang dilindungi.
  • Dan delapan tuduhan lainnya yaitu hitungan pencurian identitas yang diperparah.

Jaksa percaya bahwa FSB telah menargetkan Yahoo dan telah mengontrak Baratov, beberapa Wartawan, Pejabat Pemerintah dan Karyawan Perusahaan Teknologi.

“Peran Baratov dalam konspirasi yang dibebankan adalah untuk mengetuk akun email web dari individu yang berminat ke FSB dan mengirimkan sandi akun tersebut ke Dokuchaev dengan imbalan uang,”

Namun, menurut pengacara Baratov, pada saat kejahatan tersebut, Baratov tidak tahu bahwa dia bekerja dengan agen FSB Rusia. Baratov memperoleh akses tidak sah ke setidaknya 80 akun email non-Yahoo, termasuk setidaknya 50 akun Google dengan mendapatkan kredensial mereka melalui serangan Phishing.

Audiensi hukuman Baratov akan diadakan pada tanggal 20 Februari tahun depan di pengadilan federal San Francisco, di mana dia dapat menghadapi 70 sampai 87 bulan penjara untuk biaya pertama dan 24 bulan untuk dikenai pencurian identitas.

“Peretasan ilegal komunikasi pribadi adalah masalah global yang melampaui batas-batas politik. Cybercrime bukan hanya ancaman serius terhadap privasi dan keamanan pribadi, namun juga menyebabkan kerugian finansial yang besar bagi individu-individu yang diretas dan merugikan ekonomi dunia ratusan miliar dolar setiap tahunnya,” kata Jaksa Brian Stretch.

“Ancaman ini bahkan lebih berbahaya lagi ketika penjahat dunia maya seperti Baratov dipekerjakan oleh badan pemerintah asing yang bertindak di luar peraturan hukum.”

Selain hukuman penjara, Baratov juga telah setuju untuk membayar kompensasi kepada korban Yahoo dan denda sampai $2.250.000 (dengan harga $250.000/count).

Penangkapan Baratov adalah satu-satunya yang ada dalam penyelidikan ini. Tiga pria lainnya, termasuk dua petugas FSB dan satu hacker kriminal masih dalam tahap pencarian pihak kepolisian.


Like it? Share with your friends!

blurry eyes

Comments

error: Content is protected !!