Dilansir dari The Times Of India (25/6), Dikabarkan setidaknya ada 2.040 fake apps atau aplikasi palsu di Google Play Store, yang ditunjukkan oleh sebuah studi dua tahun dari University of Sydney dan CSIRO’s Data61. Studi ini menyelidiki sekitar 1,2 juta aplikasi di Google Play Store, yang tersedia untuk Android. Serta mengidentifikasi serangkaian potensi pemalsuan untuk 10.000 aplikasi teratas.

Aplikasi palsu meniru aplikasi populer dan mencoba menipu pengguna. “Banyak pemalsuan yang dapat diidentifikasi setelah dipasang. Namun, bahkan pengguna yang mengerti teknologi mungkin kesulitan untuk mendeteksinya sebelum instalasi,” kata studi tersebut.

Ini juga menunjukkan bahwa aplikasi palsu sering digunakan oleh peretas untuk mencuri data pengguna atau menginfeksi perangkat dengan malware. “Menginstal aplikasi palsu dapat menyebabkan peretas mengakses data pribadi dan dapat memiliki konsekuensi serius seperti kerugian finansial atau pencurian identitas,” membaca posting blog oleh universitas. Seorang juru bicara Google, menanggapi, “Ketika kami menemukan bahwa aplikasi telah melanggar kebijakan kami, kami menghapusnya dari Google Play.”

“Di bawah asumsi konservatif, kami mampu menemukan 2.040 palsu potensial yang mengandung malware dalam set 49.608 aplikasi yang menunjukkan kemiripan tinggi dengan salah satu dari 10.000 aplikasi populer di Google Play,” kata studi tersebut.

Baca Juga : WhatsApp Palsu di Google Play Store Diunduh Oleh Lebih Dari 1 Juta Pengguna Android

“Kami juga menemukan 1.565 pemalsuan potensial yang meminta setidaknya lima izin berbahaya tambahan dari aplikasi asli dan 1.407 pemalsuan potensial memiliki setidaknya lima perpustakaan iklan pihak ketiga tambahan,” tulis surat kabar itu. Salah satu anggota tim peneliti, Suranga Seneviratne, seorang anggota fakultas di University of Sydney, mengatakan bahwa aplikasi palsu adalah umum di pasar aplikasi dan sulit untuk ditahan.

Suranga menambahkan “Dalam ekosistem aplikasi terbuka seperti Google Play, penghalang untuk masuk rendah sehingga relatif mudah bagi aplikasi palsu untuk menyusup ke pasar, membuat pengguna berisiko diretas,” ujarnya. Blog universitas Sydney juga menunjukkan bahwa pengguna dapat melindungi diri mereka dari aplikasi yang sarat malware dengan membaca deskripsi aplikasi dan memeriksa metadata. “… periksa metadata yang tersedia, seperti informasi pengembang, jumlah unduhan, tanggal rilis, dan ulasan pengguna sebelum instalasi apa pun.” Lanjutnya.

Penolakan Google Play Store terhadap Fake Apps Meningkat 55%

Google telah mengakui masalah “aplikasi berbahaya dan pengembang” dalam posting blog oleh manajer produk Google Play Andrew Ahn pada 13 Februari 2019.” (Kami telah) menghentikan lebih banyak aplikasi jahat memasuki Google Play Store daripada sebelumnya.

Jumlah pengiriman aplikasi yang ditolak meningkat lebih dari 55%, dan kami meningkatkan penangguhan aplikasi lebih dari 66%. Peningkatan ini dapat dikaitkan dengan upaya berkelanjutan kami untuk memperketat kebijakan untuk mengurangi jumlah aplikasi berbahaya di Play Store, serta investasi kami dalam perlindungan otomatis dan proses ulasan manusia yang memainkan peran penting dalam mengidentifikasi dan menegakkan pada aplikasi yang buruk.

Menurut Suranga, “Menghapus aplikasi ini adalah langkah pertama. Namun, pengawasan ketat dan pemeriksaan otomatis harus terjadi selama proses publikasi sehingga aplikasi ini memasuki pasar aplikasi. “Google Play Store adalah yang terbesar dari jenisnya, menampung lebih dari 2,6 juta aplikasi, banyak di antaranya telah dikembangkan oleh pihak ketiga.


Like it? Share with your friends!

Abdul Latif

Comments

error: Content is protected !!