Polisi perbatasan China secara diam-diam memasang aplikasi pengintaian atau spyware di smartphone para turis dan mengunduh informasi pribadi sebagai bagian dari pengawasan intensif pemerintah terhadap wilayah Xinjiang yang terpencil.

Pemerintah China telah membatasi kebebasan di provinsi itu bagi penduduk Muslim setempat, memasang kamera pengenal wajah di jalan-jalan dan di masjid dan dilaporkan memaksa penduduk untuk mengunduh perangkat lunak yang bisa mencari lokasi mereka.

Investigasi oleh The Guardian dan mitra internasional telah menemukan bahwa para pelancong menjadi sasaran ketika mereka mencoba memasuki wilayah tersebut dari negara tetangga Kyrgyzstan.

Penjaga perbatasan China mengambil ponsel mereka dan secara diam-diam memasang aplikasi spyware yang mengekstrak email, teks, dan kontak, serta informasi tentang smartphone turis itu sendiri. Turis mengatakan mereka belum diperingatkan oleh pihak berwenang sebelumnya atau diberitahu tentang apa yang dicari perangkat lunak, atau bahwa informasi mereka sedang diambil.

Penyelidikan, dengan mitra termasuk Süddeutsche Zeitung dan New York Times , telah menemukan bahwa orang-orang yang menggunakan perbatasan Irkeshtam yang jauh untuk menyeberang ke negara itu memiliki ponsel mereka disaring oleh penjaga.

Baca Juga : Lebih Dari 500 Aplikasi Android Di Google Play Store Ditemukan Memata-matai 100 Juta Pengguna

Edin Omanović, dari grup Privacy International, menggambarkan temuan itu sebagai “sangat mengkhawatirkan di negara di mana mengunduh aplikasi atau artikel berita yang salah dapat mengakibatkan penahanan”.

Ini termasuk berbagai istilah yang terkait dengan ekstremisme Islam, termasuk Inspire, majalah berbahasa Inggris yang diproduksi oleh al-Qaida di Semenanjung Arab, dan berbagai manual operasi senjata. Namun, aplikasi pengawasan juga mencari informasi tentang berbagai bahan lain – dari puasa selama bulan Ramadhan hingga literatur oleh Dalai Lama, dan musik oleh band metal Jepang bernama Unholy Grave.

File lain dalam daftar adalah manual swadaya oleh penulis Amerika Robert Greene yang disebut The 33 Strategies of War . Sekitar 100 juta orang mengunjungi wilayah Xinjiang setiap tahun, menurut otoritas China. Ini termasuk wisatawan domestik dan asing, dan sebagian besar masuk dari tempat lain di negara ini.

Penyeberangan Irkeshtam adalah perbatasan paling barat China dan digunakan oleh para pedagang dan turis, beberapa mengikuti Silk Road yang bersejarah.

Ada beberapa tahapan untuk dilintasi, dan pada satu pelancong dibuat untuk membuka kunci dan menyerahkan ponsel mereka dan perangkat lain seperti kamera. Perangkat kemudian dibawa ke ruang terpisah dan dikembalikan beberapa waktu kemudian.

IPhone dicolokkan ke pembaca yang memindai mereka, sementara ponsel Android memiliki aplikasi yang diinstal untuk melakukan pekerjaan yang sama. Tampaknya dalam sebagian besar kasus, aplikasi dihapus instalasinya sebelum telepon dikembalikan, tetapi beberapa pelancong telah menemukannya masih ada di telepon mereka. Tidak jelas ke mana semua informasi yang diekstraksi berjalan dan berapa lama disimpan.

Meskipun tidak ada bukti bahwa data tersebut digunakan untuk melacak orang di kemudian hari dalam perjalanan mereka, informasi yang dikumpulkannya akan memungkinkan pihak berwenang untuk menemukan seseorang jika digunakan bersama dengan perincian lokasi telepon.

Aplikasi seperti yang muncul di ponsel Android.
Aplikasi seperti yang muncul di ponsel Android. Foto: Süddeutsche Zeitung (The Guardian)

Muncul dengan ikon Android default dan kata-kata 蜂 采 (Fēng cǎi); istilah ini tidak memiliki terjemahan bahasa Inggris langsung, artinya berkaitan dengan lebah yang mengumpulkan madu.

Turis Akui Petugas Perbatasan China Pasang Aplikasi yang diduga Spyware

The Guardian berbicara kepada seorang pelancong yang telah menyeberangi perbatasan ke Xinjiang tahun ini dengan ponsel Android dan merasa terganggu melihat aplikasi diinstal pada ponselnya. Dia mengatakan dia telah diminta untuk menyerahkan teleponnya di pos pemeriksaan, dan itu telah dibawa ke ruang terpisah. Dia dan semua pelancong lainnya di pos pemeriksaan itu juga telah diminta menyerahkan nomor pin mereka kepada petugas, dan telah menunggu sekitar satu jam untuk mengembalikan ponsel mereka.

Spyware Turis China
Sumber : The Guardian

Pada titik tidak mereka diberitahu apa yang dilakukan pada telepon.

Dia telah diberitahu oleh agen perjalanan internasional dan informasi wisatawan di Kirgistan bahwa sesuatu akan terjadi dengan teleponnya di perbatasan.

“Kami pikir itu pelacak GPS,” katanya. “[Perusahaan perjalanan] cukup yakin kami akan memasukkan benda ini.”

Dia memeriksa teleponnya ketika dikembalikan dan menemukan aplikasi segera.

“Ada pos pemeriksaan lain sekitar dua jam perjalanan dan saya berpikir bahwa mungkin mereka telah mengunduh barang-barang dan mereka akan memiliki semua analis mereka melalui semuanya saat kami bepergian, dan kemudian mungkin mereka [akan] mengirim orang kembali ketika mereka harus tempat berikutnya. ”

Turis mengatakan dia tidak diminta untuk menyerahkan telepon yang dipasang spyware di titik lain selama kunjungannya, atau ketika dia pulang dari China. Dia mengatakan dia tidak khawatir tentang membawa telepon bersamanya, karena ada begitu banyak pengawasan terbuka di wilayah tersebut. Dia menambahkan: “Saya tidak suka itu. Jika mereka melakukannya di negara asal saya, saya akan terkejut, tetapi ketika kamu bepergian ke China, kamu mungkin tahu hal seperti ini akan terjadi. ”

Omanovic mengatakan: “Ini adalah contoh lain mengapa rezim pengawasan di Xinjiang adalah salah satu yang paling melanggar hukum, meluas dan kejam di dunia”.

“Sistem ekstraksi modern memanfaatkan ini untuk membangun gambar yang terperinci namun cacat dalam kehidupan manusia. Aplikasi, platform, dan perangkat modern menghasilkan sejumlah besar data yang orang bahkan mungkin tidak tahu atau percaya mereka telah menghapus, tetapi yang masih dapat ditemukan pada perangkat. ” pungkasnya.

Maya Wang, peneliti senior China di Human Rights Watch, mengatakan: “Kita sudah tahu bahwa penduduk Xinjiang, khususnya Muslim Turki–, menjadi sasaran pengawasan sepanjang waktu dan multidimensi di wilayah tersebut .

“Apa yang kamu temukan melampaui itu. Itu menunjukkan bahwa bahkan orang asing pun menjadi sasaran pengintaian massa dan melanggar hukum semacam itu. ”

Penggunaan aplikasi ini terungkap setelah para turis membawa ponsel mereka ke wartawan di Jerman.

Analisis perangkat lunak itu oleh The Guardian, Süddeutsche Zeitung, Ruhr-University Bochum dan perusahaan cybersecurity Jerman Cure53 menyatakan aplikasi itu dirancang untuk mengunggah informasi seperti email ke server di kantor perbatasan.

Pihak berwenang China dihubungi untuk memberikan komentar tetapi tidak ada jawaban pada saat publikasi.

Sebelumnya pemerintah China telah mempertahankan pengawasan canggih terhadap warga di Xinjiang, dengan mengatakan pihaknya telah meningkatkan keamanan di wilayah tersebut .


Like it? Share with your friends!

Abdul Latif

Comments

error: Content is protected !!